Haruskah Anda Berinvestasi Emas?

Dengan sejarah panjangnya sebagai penyimpan skor, emas secara tradisional sudah dipakai oleh pemberi modal untuk menjaga dari volatilitas saham, fluktuasi mata uang dan risiko pasar lainnya. Namun dengan harga emas menginjak air di tahun lalu sebab kelas aset lainnya, termasuk cryptocurrency , betul-betul dihargai, banyak pemberi modal bertanya-tanya apakah emas masih cocok mendapatkan daerah di portofolio mereka.

Performa emas baru-baru ini sudah diberi pengaruh oleh sebagian unsur, termasuk kesibukan bank sentral, potensi perubahan suku bunga dan inflasi yang merajalela, yang semuanya menipiskan kepercayaan pada aset safe-harbour yang telah lama ada..

Baca Juga : Harga Jual Beli Emas Antam Hari Ini

Mengingat harga emas sudah ketinggalan dalam sebagian bulan terakhir, apakah kini yakni kesempatan untuk membeli emas, atau haruskah pemberi modal menunda membeli logam mulia? Inilah yang perlu Anda kenal:

Harga Emas di tahun 2021
Lazimnya pemberi modal cenderung mengalokasikan ke aset perlindungan inflasi selama jangka waktu ekonomi di mana harga barang dan jasa naik, seperti kini. Konon, permintaan emas melemah. Berdasarkan Goldhub, permintaan emas turun 7% dari tahun ke tahun di kuartal ketiga dan permintaan emas dari tahun ke tahun turun lebih dari 9%.

Harga emas kaprah-kaprah per ons, yang turun sekitar 5% untuk tahun ini melainkan naik secara signifikan dari harga yang nampak tiga dan lima tahun lalu. Padahal harga tampaknya ketinggalan, secara historis tinggi.

Emas menempuh rekor, menembus 2.000 dolar, pada Agustus 2020 dan semenjak itu sudah mundur sekitar 10%. “Kebanyakan orang memandang emas dalam sebagian bulan terakhir dan bertanya-tanya kenapa emas tak naik dalam bentang pendek seandainya Inflasi meningkat.

Klik Juga : Tabungan Emas

Elemen-Elemen yang Memberi Harga Emas
Jawabannya, kata Sherman, berakar pada kebijakan ekonomi: “Ekspansi moneter dan stimulasi sudah memompa pasar dengan triliunan dolar, menekan ketakutan dan menyebabkan aset berisiko melonjak, seperti kripto, saham, obligasi, dan emas digital

Walhasil, pemberi modal bersedia mengambil risiko lebih besar untuk menutupi inflasi. Sebab harga emas sudah melambat, pemberi modal sudah beralih ke aset lain seperti ekuitas untuk hasil yang lebih besar.

Elemen lain yang memberi pengaruh harga emas yaitu munculnya cryptocurrency, yang dapat memakan pangsa pasar emas. Beberapa besar pelemahan permintaan ini diterangkan oleh arus keluar dana yang diperdagangkan di bursa emas , yang berlanjut pada kuartal ketiga.

Ada pro kontra yang sedang berlangsung di kelompok sosial pemberi modal apakah cryptocurrency bisa berfungsi dengan sistem yang mirip dengan peran tradisional emas. Padahal skor Bitcoin jauh dari stabil, sebagian orang memandang mata uang kripto andalannya mirip dengan emas sebab pasokan dan potensi performanya yang konsisten. Namun emas yaitu aset yang teruji, sementara Bitcoin yaitu aset yang timbul, yang menambah risiko pemberi modal.

Artikel Lainnya : Cara Investasi Emas

Apakah Emas Masih Skor Inflasi yang Bagus?
Penyokong emas secara historis memandangnya sebagai aset pelabuhan yang aman yang melindungi energi beli kepada inflasi selama masa ekonomi yang menantang, sebab cenderung mempertahankan nilainya dalam bentang panjang walaupun berfluktuasi.

Padahal ada korelasi antara emas dan inflasi, kekerabatan itu bisa ambruk dalam bentang pendek sebab bermacam unsur seperti imbal hasil obligasi, volatilitas dolar AS, dan risiko lain yang mempunyai pengaruh lebih besar pada emas ketimbang inflasi, kata Mahesh Agrawal, pembantu direktur di Acuity Knowledge Mitra. Namun emas kemungkinan akan menerima kembali status lindung skor inflasinya sebab jangka waktu inflasi dikala ini berlanjut.

“Data empiris menonjolkan kekerabatan antara emas dan inflasi lazimnya membaik selama inflasi tinggi, sebab ketakutan akan kehilangan skor membawa lebih banyak investasi ke daerah yang aman termasuk emas. Sebab inflasi sudah meningkat baru-baru ini, kekerabatan antara emas dan inflasi juga kemungkinan akan pulih selama jangka waktu waktu tertentu. tahun akan datang.

Baca Juga : Beli Emas Antam Online

Diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada tahun 2022, skenario yang kurang positif untuk emas. Ini sebab dikala suku bunga meningkat, tarif relatif investasi emas meningkat, sebab emas yakni aset yang tak membayar dividen atau bunga. Dalam lingkungan tingkat kenaikan, emas mungkin bukan aset yang menarik bagi pemberi modal untuk disimpan dalam portofolio mereka, yang bisa memengaruhi kepemilikan emas oleh pemberi modal di masa depan dan memberikan tekanan ke bawah pada harga.

Akibat India dalam menunjang pertumbuhan logam mulia sedang meningkat, dan China yaitu pasar emas dengan pertumbuhan tercepat di dunia. Berdasarkan Dewan Emas Dunia, pembeli emas di China memandang penurunan harga emas sebagai kesempatan membeli, unsur lain yang bisa menunjang harga emas.

 

Info Lainnya Bisa Klik : Disini